Nangis aja yang Keras!!


 

Nangis???? Yeap,,, that what i’ve done,,, baru aja beberapa menit yang lalu,,,
Nangis karna banyak hal,,, karna ketidaksesuaian harapan dan kenyataan,, karna merasa tidak maksimal dalam melaksanakan tugas sesuai dengan kepercayaan yang sudah diberikan,, Menangis karna tidak bisanya membagi fokus kepada beberapa hal sampai akhirnya harus sedikit (atau bahkan terkadang banyak) mengabaikan kerja/amanah lainnya (bahkan yang lebih penting). Menangis karna ketidakmampuan diri untuk menggapai apa yang telah diusahakan sejak awal.

 

Sempat mengevaluasi,,, apa masih kurang maksimal usaha yang dilakukan?? Atau masih kurang profesional?? Atau masih belum bisa memperbaiki sikap akan kesalahan yang biasa dilakukan?? Atau apa??? Yang pasti apapun alasannya, hasilnya saya tetap tidak tahan untuk tidak meneteskan bulir2 airmata dari mata yang perlahan menghangat.

 

Sempat merasa “Ah, g mungkin nangis..” karna saya adalah seorang yang dikenal periang, ceria dan suka tertawa. Tenang,, ini hal kecil,,, Apa kata dunia mengetahui saya bisa nangis?? Saya tidak boleh menangis!! Akan tetapi, semakin sering saya ucapkan kata2 serupa,, semakin ingin bulir2 airmata ini menerobos dengan mudahnya sampai akhirnya pipi saya pun tak terhindar menjadi basah karna airmata.

 

Sempat ada komentar “Lo yang bawel bisa nangis??” atau “nangis kenapa lo?? Bisa nangis juga??” (dengan ekspresi g percaya nya). Well,, awalnya juga saya masih sok kuat n ngerasa tangguh untuk tidak menangis,, tapi kenyataan bahwa disekitar saya benar2 tidak ada orang yg bisa berhadapan langsung untuk sekedar bercerita meluapkan kekesalan dan kelelahan yang dirasa atau mungkin hanya sekedar tidur tanpa perlu menyadari bahwa saya sedang menangis (refers to orang yg benar2 ada disekitar, bukan di ym, di fb atau situs jejaring serupa). Sama sekali tidak ada orang!!! Hal itu yang membuat tangisan itu pun benar2 gagal untuk saya hindari.

 

Untuk pembenaran tangisan saya pun tiba2 teringat kata2 handal para wanita yang menjadi rujukan ketika mereka benar2 harus menangis. “Yeap, Im just a woman like other ordinary women in this world, admit that crying is my part of life!!”. Apalagi ketika kata2 serupa saya jadikan status jejaring sosial,, jempol2 pun tak henti2nya teracungkan (ngebayangin jempol2 orang tiba2 ada disekitar,, howaaaa ngeri juga,, hahaha).

 

And for my own good (not my mom good :P) saya pun menelpon ibu yang baru saja sampai dari perjalanan jauh. I know its not fully great idea to call in that time, tapi jadi inget kalo dulu ibu pernah bilang lebih baik katakan apa yang kamu rasakan daripada ibu tau setlah semua makin memburuk. And i just follow her words,,, Sebagai orang extrovert of course thats good for me. Saya memang benar2 tidak bisa menyimpan sesuatu yang benar2 menyesakkan sendirian, whether thats a happiness or sadness,,

Awal menelpon sempat sekedar berbasa-basi apakah ibu sudah mengantuk?? Then, i cant handle my self not to start crying. Ibu jadi bingung,, kenapa tiba2 anaknya nangis sampe sesenggukan.

Pertanyaan ibu pun terlontar “kakak, kenapa???”.

Dan saya hanya bisa menangis semakin keras dan berkata “Pokoknya pengen nangis aja, wajar kan bu kalo kakak nangis, kan biar lega.”

Then she said “Oh yaudah gapapa nangis aja, nangis yang keras, jangan berhenti yaa..”.

Dan sambil sesenggukan, saya tergelitik untuk bertanya “Kok disuruh terus nangis sie bu??? Keras2 lagi?? Kan dulu pas kecil kalo kakak nangis malah disuruh diem.”

Sambil mulai sedikit tersenyum simpul mengingat kebiasaan saat kecil (ketahuan deh emang cengeng dari orok :P). Dijawab oleh ibu “Lho, inget gak dulu pas kecil kakak suka nangis trus ibu bilang ‘Diem,, diem.. jangan nangis lagi’ trus kakak jawab ‘pengen diem tapi gak bisa’, nah sekarang mendingan ibu suruh kakak nangis yang keras aja” Which means i’ll feel awkward n stop crying for sure.

Then guess what?? Akhirnya senyum simpul tadi berubah jadi tawa kecil n pelan2 berenti nangis. “Ah, ibu,, kakak jadi gak jadi nangis lagi deh” (Padahal ASLI sebelumnya udah sesenggukan banget ampe susah napas).

“Nah itulah,, pokoknya kalo sama ibu yang tadinya nangis langsung bisa ketawa deh,, sekarang ketawa kan,, hehehe (sambil ngegodain). Ibu kan punya ilmu gimana biar anaknya gak nangis, itulah hebatnya ibu. :D”

 

She is fully right!! Ibu bener2 jagoan buat anaknya. Setelah itu jadi bener2 mulai berhenti menangis and selanjutnya ibu mulai memberikan petuah2nya.

“Inget gak kata ibu dulu?? Tantangan itu kayak garam dalam masakan. Coba deh kalo kakak masak gak pake garam?? Mau sebanyak apa bumbu gak akan kerasa enaknya, karna kurang garam yang jadi pelengkap rasa n syarat utama masakan. Gitu juga dengan tantangan, kalo hidup g ada tantangannya gak akan lengkap.”

Oia ya,, kan dulu pernah nyampein hal yang sama ke peserta suatu acara, kq sekarang bisa lupa. “Nikmatin aja, karna setiap hidup pasti ada tantangannya, selalu ada!”. OK deh bu. Thanks for remind me again and again. Remind what i’ve told others to do so. Thanks a lot.

Dan lagi lagi, setiap saya menelpon dalam keadaan sedih, tidak ada akhir lain selain kegembiraan dan ketenangan. Thanks for being my best mom,,, Semoga saya juga bisa (minimal) seperti ibu saya kelak. Amien,,,

 

Mom,,, is my best friend ever!!

Jatinangor, 27-0110, 23.46

 

~ by Historina Safitri Hakim on January 28, 2010.

5 Responses to “Nangis aja yang Keras!!”

  1. alternatif melapangkan sesuatu yang terasa sempit,. semoga setelah ini sesuatunya yang kamu inginkan dan butuhkan dapat berjalan baik,. ^_^

    tetap semangat teh,.

  2. amien,,, makasih yaaa,,,,😀
    bener banget tuh,, melapangkan sesuatu yang terasa sempit
    like this

  3. She’s always be d best …
    a great teacher, a great sister, and a great friend …
    we call her MOM

  4. histor, ak nge link blog km ya say..

  5. tetehh,,, pnya teteh juga udah aq link…😀

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

 
%d bloggers like this: