Peran SAJADAH


Wah,, bahasannya kayaknya g jauh2 dari ibadah ya akhir-akhir ini,,, bukan karna bulan ramadhan juga sie,, tapi ya emang kebetulan aktivitasnya banyak ke arah sana jadi kepikiran ini itu disaat2 sedang beribadah,, Gapapa lah sok alim,, hehehe…

Jadi ini ispirasi keluarnya juga pas teraweh sama seperti tulisan sebelumnya, bahkan sempat terganggu sedikit konsentrasi gara2 takut ilang ide.

Kalo lagi shalat kan kita ngeliatnya ke sajadah ya,, ya gak ya gak?? Nah gara2 itu nie ide muncul. Pas sedang khusyuk2nya mendengar imam sambil liat sajadah tiba2 terlintas pertanyaan (lah,, dimana letak khusyuknya??),, kenapa si ibu di samping sajadahnya gede banget ya??,, jadinya kan shaffnya g rapat… takut ada setan nimbrung deh diantara jamaah… Jadi inget, dulu punya sajadah wana biru yang ukurannya masih kecil (standar sajadah jaman dulu),, trus pas kuliah dikasih sajadah merah yang ukurannya agak gede dikit,, berasa udah kegedaan, tapi ternyata histor menggendut jadi pas sama ukuran yang sekarang (hehehe ^_-),, eh sekarang sajadah yang histor pake malah berasa kecil ditengah sajadah orang2 yang ukurannya makin lama makin lebar.

Jadi mikir,, sebenernya membuat sajadah ada ilmunya jugaa,,, gak sekedar buat sajadah terserah ukuran yang diinginkan, atau semampu pembeli dan semewah n selebar mungkin. Kalo menurut histor (untuk diperhatikan para pembuat sajadah) seharusnya sajadah dibuat sesuai dengan ukuran orang dewasa yang kira2 ketika duduk tasyahud tidak terlalu sempit dan tidak terlalu lebar sisanya. Sajadah sekarang banyak yang terlalu besar sepertinya sehingga berimbas pada kerenggangan shaff2 shalat jamaah,, kadang tetep bisa dirapatkan tapi terkadang sajadah menjadi batas antara makmum yang satu dengan lainnya,,, jadi peluang buat setan mengisi kekosongan jarak yang dibuat oleh sajadah deh.

Hal lain tentang sajadah adalah kemampuannya untuk mengeliminir si kaya dan si miskin. Perhatiin deh,, kebetulan histor kan suka deket ibu2,, kadang2 sajadah juga bisa menjadi representatif akan kemapanan hidup mereka,, nah yang ekonominya lumayan baik biasanya (memang kenyataan di lapangan) punya sajadah yang lebih lebar,, Kalo masalah bahan sajadah g jadi masalah lah ya, tapi kalo lebar sajadah itu sedikit bermasalah kaitannya dengan kerapatan shaff tadi…  Dan lebar sajadah sebenarnya bisa berperan dalam mengeliminir dikotomi2/perbedaan/jarak yang terjadi,, bisa menjadi pemersatu perbedaan yang ada dimasyarakat… Bukan siapa mampu membeli sajadah sebaik dan selebar apa, tapi bagaimana kita bisa membuat shaff serapat mungkin.. Jadi inget QS As-Shaff ayat 4. Agar kita bisa membentuk barisan yang rapi dan sekuat bangunan yang kokoh….

Wallahuallam,, sedikit peningkatan fungsi otak untuk menganalisis sesuatu dari sudut pandang berbeda…

_Jatinangor 06.59,, 15 September 2009_

~ by Historina Safitri Hakim on September 15, 2009.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

 
%d bloggers like this: